Oma dan Opa, welcome to Palembang

**** Ini harusnya diposting hari kamis kemaren. Seminggu yang lalu! Hehehehe…

Bunda nulis ini waktu oma dan opa udah dalam perjalanan pulang menuju ke padang. Bentar banget rasanya, Oma nyampe senin padi, kamis sore udah pulang lagi…

Waktu pamitan, Bunda ngelepas oma sama opa dengan senyuman.  Tapi begitu oma opa udah pergi, dan Bunda masuk kamar, baru deh, nangis. Gak tau tiba2 aja sedih banget rasanya. Rumah yang selama 4 hari ini rame banget kana ada oma opa, tiba2 jadi sepi. Tuh, kaaan.. mo nangis lagi, deh T_T

Gini, ya, nasib jauh dari keluarga. Ketemu paling sekali ato dua kali setaun. Padahal oma bilang ke Tek Wati, kalo Bunda itu mandiri. Sejak SMU udah merantau ke jogja. Tes ke semarang sendiri, ke jakarta juga sendiri, ke palembang juga, gak perlu dianter.

Ceritanya waktu itu tek wati ngomongin soal ponakannya, pepen, yang baru beberapa bulan ini kerja di salah satu bank di palembang. Pas liburan sekolah ini, ortunya nengokin ke palembang. Padahal udah 10 hari, tapi ortunya masih belum boleh balik ke padang. Padahal mamanya masih kerja sebagai kepala sekolah.

Pas tau2 ortunya harus balik mendadak hari ini karna ada urusan yang gak bisa diwakilin, jadi, deh pepen nangis sebelum berangkat kerja. Yang namanya anak, tuh, ya… sampe kapan juga pasti sedih kalo ditinggal ortunya. Oma aja, yang gak tau… Bunda kan nangisnya kalo oma udah pergi…

Cobaa… ada pintu ajaib doraemon. Bunda bisa ketemu oma opa tiap hari. Huhuhu, jadi sedih lagi, deh. Pengen mewek terus bawaannya sore ini. Untung di kantor lagi sepi.

Ahh… itulah hidup, ya… Tak semuanya bisa sesuai keinginan kita. Syukuri apa yang ada… Allah punya rencana terbaik buat kita..

Oke, deh… cerita tentang kunjungan oma opa aja. oma nyampe senin pagi. Selasanya, Bunda sengaja izin mo nemenin oma opa jalan2 (mo ngambil cuti beberapa hari, sih sebenernya… Tapi gak bisa, karna udah dianggap hangus waktu cuti lairan kemaren).

Kalo ma, sih udah beberapa kali ke palembang. Tapi kalo opa, baru kali kedua. Pertama waktu dines taun 1988 (wah, Bunda masih TK, tuh). Keduanya ya ini.

Waktu bunda tanya oma opa mo ke mana (ni mo ngajak oma jalan tapi sendirinya jarang jalan2, hehehe. Kepikirannya cuma ngajakin ke BKB alias Benteng Kuto Besak dan sekitarnya aja. Nyewa bajaj bapak belakang bedeng, sekalian ngajak daffa n mb al. Kalo ayah sih masih kerja)

Oma bilang ke rumah baru bunda aja, trus ke pasar 16. Trus, oma pengen naek buswaynya palembang, alias trans musi. Oke, deh, perubahan rencana. Jadinya daffa tinggal di rumah sama mbak al. Trus kita naek trans musi aja.

Paginya oma nelpon Tek wati, trus ngajakin Tek obet dan suaminya sekalian (ortunya pepen, yang tadi bunda ceritain, nih. Kebetulan kosannya pepen deket, masih di dwikora juga).

Jadilah kita berenam jalan2. Alhamdulillah, Bunda gak harus jadi guide, soalnya ada Tek Wati yang udah puluhan taun di palembang, hehehe (secara enggak tau seluk beluk pasar 16, bisa2 tersesat bareng kita).

Naik mobil palimo, trus nyambung trans musi ke arah terminal km 12. Jarak halte trans musi terdekat ke rumah baru bunda sekitar 400 meter. Udah Bunda bilangin sebelumnya. Kata oma gapapa, biar gula oma turun, hehehe.

Abis dari liat2 rumah baru, kita jalan lagi ke halte trans musi arah pasar 16, jaraknya sekitar 500 meter. Kalo di trans musi pertama tadi kita semua dapet tempat duduk, pas yang ini kita kebagian berdiri semua… Padahal kalo mo naek bus kota tadi, pada kosong2. Tapi bunda akuin, di bis trans musi ini, jauh lebih nyaman suasananya dari di angkot ato bis kota. Lebih bersih, nyaman, gak ada yang merokok…. enak, deh.

Sebelum nyampe pasar, satu2 dari kita dapet tempat duduk. Kita turun di halte bawahnya jembatan ampera persis. kata opa, dulu waktu opa ke sini, jembatan amperanya masih bisa naek turun (waaahhh… pengen liat). Ada bapak2 yang nawarin naek speedboat ke pulau kemarau, 150 rb PP. Wah, Bunda sempat tergoda juga, soalnya belum pernah ke Pulau Kemarau. Tapi oma gak mau, soalnya oma (dan kayaknya kita berenam, termasuk Bunda) gak bisa berenang😀

Trus karna udah siang, kita shalat dulu di mesjid Agung, yang jadi kebanggaan kota Palembang. Oma juga baru pertama kali ke sini, nih. Mesjidnya besar banget, n bagian dalamnya terkesan megah. Arsitekturnya, kaca warnanya, lampu2nya….

Abis shalat, kita lanjut makan siang. Deket sana ada Rumah Makan Har, trus Rumah Makan Padang. Bunda tawarin opa nyicipin martabak har, masakan khas palembang

Bunda : Opa, mo yoba martabak har? Khas palembang, lo

Opa: Martabaknya terbuat dari apa?

Bunda: Itu… dari telur, tepung

Tek wati: disiram pake kari kambing

Opa: Gak usah, lah. Perut opa belum kenalan sama martabak har. Tar sakit perut, lagi. Ke rumah makan padang aja

Hehehe, opa, ada2 aja. Gak cocok, deh opa diajak wisata kuliner. Tapi kalo mpek2, opa sih suka.

Abis makan siang, jalan ke pasar 16. Dah lama ke pasar 16, ternyata di lorong tempat jual baju2 ada yang jualan ikan, udang, ayam, kepiting n bumbu dapur. Wah, padahal dulu kan enggak nyampur. Yang jualan ikan dkk, tempatnya di deket sungai musi. Jai kurang nyaman lagi, deh jalan2nya. Bentar jalan, oma bilang udahan aja. Udah pegel, kali ya, kaki oma, abis jalan ke halte n berdiri di trans musi.

Mo beli maenan Daffa, burung terbang yang udah dicari oma sejak di padang, ketemunya malah di toko grosir. Gak jadi, deh. Akhirnya pulang2 malah bawa pisang, sama bumbu dapur, hehehe.

Oya, tentang burung yang diincer oma, akhirnya bunda nemu di jalan pulang dari kantor bunda, lo. Pas bunda idupin n gantung deket daffa, eh… daffanya malah takut sama bunyinya.

Sebelum nonton final AFF, kita foto2 duluuuu

Oya… kita juga sempet ngerayain ultah oma sebelum oma opa pulang. Oma kan ultah tanggal 30 desember. Karna sorenya udah pulang, kita rayain pagi2 sebelum bunda n ayah ngantor. Love u oma ^_^

Tentang hermioneangel

A housewife, a mother, a daughter, and a sister that is still learning to do her best in every role that she plays
Pos ini dipublikasikan di me and my family dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s