Bapak penjual ayam… Please meet MR BRAIN

Alkisah Sabtu pagi di bulan November, seperti biasa, Bunda belanja mingguan ke Pasar Pahlawan yang gak jauh dari rumah. Dan seperti biasa juga, tujuan pertama adalah membeli ayam, ikan, dan kawan2nya. Karna udah kurang lebih 5 bulan belanja di sana, Bunda udah punya langganan, dunk.

Kalo Bunda lewat, udah dipanggilin, aja ama tukan sayur langganan Bunda. Tapi belanja sayur belakangan, soalnya kalo belanja ikan, apalagi ikan gabus, bisanya Bunda minta kulit nya dikupas, kan makan waktu, tuh. Makanya stan lauk pauk yang pertama dihampirin.

Setelah pilih2 ayam 3 ekor lebih, trus ditimbang 3,4 kg. Seperti biasa, Bunda tinggal dulu, sambil dia motong2in ayam. Ikan mujair n ikan gabus juga udah dipesen, tinggal tunggu dibersiin. Trus Bunda tinggal, deh buat beli kelapa n bumbu dapur, yang gak jauh juga dari stan lauk pauk.

Waktu Bunda balik, entah kenapa ada perasaan penasaran pengen ayamnya ditimbang lagi. Padahal, selama ini Bunda gak pernah minta ditimbang ulang. Selain udah langganan lama, Bunda juga orangnya gak suka suudzon, alis selalu berusaha berprasangka baik ama orang. Tapi waktu angka timbangannya nunjukin 3,2 kg, kaget, deh Bunda, trus nanya ke Bapak penjual ayamnya

Bunda             : “Kok 3,2 kg, Pak? Bukannya tadi 3,4 kg?”

Penjual ayam: “Iya, ya. Selip, kali dek” (Ngambil potongan dada ayam sebelah gitu, trus masukin ke kantong potongan ayam yang ditimbang ulang)

“Nah, pas 3,4 kg”

Bunda              : (Diem aja, sambil ngebayar ayamnya)

Penjual ayam: “Gak sengaja, itu dek. ketinggalan pas motong2 tadi”

Bunda mau aja berusaha percaya sama si Bapak. Tapi banyak banget pertanyaan yang beterbangan di otak Bunda waktu itu. Sambil berjalan menuju tukang sayur, Bunda terus mikir. Kok bisa selip, wong kadang2 kalo Bunda tungguin dia motong2 ayam, cekatan banget, kok. Yang beli juga gak rame, trus ayamnya juga gak numpuk n bertebaran deket tempat dia motong gitu. Trus kalo selip, kok dia bisa ngambil potongan ayam yang paaaas, banget buat ngegenapin jadi 3,4 kg? Ahhh.. banyak, banget keraguan di hati Bunda. Ibarat kata pepatah, “sekali lancung ke ujian, seumur hidup orang gak kan percaya”. Gak tau yaaaa…. Bunda itu tipe orang yang kalo udah percaya sama orang, ya percayaaa banget. Tapi kalo udah sekali dikhianatin, ya it’s over. Done. Susah buat mo percaya lagi. Penjual ayam juga bukan cuma satu, kok😦

Pengen rasanya Bunda nemuin dia sama Mr Brain buat dites MRI, biar tau, dia itu jujur ato boong. Gemes, asli!

Sayang Mr Brain gak mo dateng ke pasar pahlawan. Soalnya cuma ada di dorama, sih😀

Karna nonton Mr Brain, jadi tau, kalo waktu kita boong, otak kita bisa langsung nunjukin, kita itu lagi boong apa jujur. Trus orang lain bisa liat melalui MRI. (Canggih banget, ya? pake alat kedokteran segala. Kenapa gak make alat tes kebohongan aja? ato hipnotis sekalian, hehehe. Yah, namanya juga film).

Ceritanya? CSI bangeeet. Sama2 bertemakan pengungkapan kasus (umumnya pembunuhan) yang dengan menggunakan teknologi modern yang kadang bikin kita bilang “oooooooooo”. Opening musiknya juga mirip, hehehe. Tapi tetap khas dorama Jepang pada umumnya. Disertai komedi gak jelas, dan banyak menimbulkan pertanyaan balik kenapa? kenapa?😀 Jadi enggak super serius kaya CSI.

Tsukumo Ryusuke (diperanin ama Takuya Kimura. Oom satu ini wajahnya hampir gak berubah dari waktu Bunda nonton Long Vacation 10 taunan yang lalu) adalah seorang neuroscientist yang bertugas di IPS, yang merupakan bagian dari Kepolisian Nasional. Di sana, dapet asisten yang bukannya bantu, malah suka nyusahin, Yuri Kazune (Ayase Haruka). Kok bisa, ya, orang kaya Kazune masuk IPS? Secara hampir di seluruh episode, kecuali di episode terakhir, Kazune keliatan baka (bodoh) banget. Baka, lo ya, bukan lugu. Tapiii… namanya juga dorama jepang. Disitulah ciri khasnya😀


Aslinya 5 taun yang lalu Ryusuke ini host, lo. Adegan pembuka dorama ini juga cukup menarik. Waktu Ryusuke lagi jalan malem2, gak sengaja liat ada wanita (diperanin ama Ryoko Hirosue) yang lagi liatin sepatu baru yang dipajang di etalase toko.

Mata wanita itu berkaca2, trus tau2 dia pengen ngelempar sepatunya yang haknya patah. Ryusuke ngiranya dia pengen sepatu pajangan itu. Sepatu wanita itu malah diambilnya dan dimainin jadi telpon (maksudnya buat ngehibur, kali ya :)). Ternyata wanita itu baru aja dicampakin ama pacarnya. Dia jadi ngerasa kaya sepatu yang udah rusak. Gampang banget diganti ama yang baru.

Gitu aja perkenalan gak sengaja mereka, n waktu perjalanan pulang, Ryusuke ditimpa papan billboard yang guede banget (duh, kasian) sehingga harus menjalani operasi, termasuk operasi otaknya. Sejak itulah, kayanya dia jadi jenius dan nyentrik. Tapi, sejak kecelakaan itu juga, Ryusuke gak punya ketertarikan sama sekali sama majalah dewasanya.

Oya, tentang tes kobohongan yang Bunda singgung tadi, ceritanya ada pejabat tersangka kasus pembunuhan yang punya alibi waktu kejadian dia pergi ke Perfektur Kanazawa. Petunjuk2 untuk sampe ke si tersangka ini juga njelimet dulu, termasuk pesan kematian yang disamarkan. Untuk membuktikan dia boong apa enggak, Ryusuke ngajak dia buat dites MRI.

Salah satu pertanyannya, “kamu pernah, gak ngeliat foto2 ini?” (adegan2 waktu itu diarahkan untuk menggiring penonton berpikir bahwa foto2 yang diperlihatkan pada tersangka adalah TKP alias tempat kejadian perkara). Tersangka juga penuh terlihat penuh tekanan untuk tidak berbohong, karena kalo boong kan ketahuan lewat monitor yang lagi dipantengin Ryusuke dkk.

And then he said: “NO”

Mulailah MRI untuk nyocokin jawaban tersangka sama hasil MRI otaknya.

Ini snapshotnya:

> Tersangkanya lagi di MRI

> Calculating the brain


> And BAM! The result is negative… alias, tersangka enggak boong

Muka2 polisi2 yang mantengin monitor kecewa ngeliat hasil MRI. Si tersangka pun terlihat lega, kemudian bersiap2 keluar dari lab. Tapi dicegah Ryusuke, yang kemudian ngomong gini:

“Maaf, sepertinya ada kesalahan. Foto2 yang kami perlihatkan tadi bukan foto2 TKP, tapi foto2 Perfektur Kanazawa. Kalo waktu kejadian anda berada di Perfektur Kanazawa, kenapa tadi anda bilang sama sekali belum pernah melihat foto2 itu?”

Polisi2 yang laen bengong ngeliatin Ryusuke. Tentu aja itu bukan kesalahan, tapi emang sengaja dilakuin Ryusuke buat ngejebak tersangka😀

Mungkin, kalo make foto TKP beneran, belum bisa dijadikan alat bukti yang kuat, kali ya. Sama halnya dengan alat deteksi kebohongan ato hipnotis, yang walaupun kita yakin bener, tapi enggak bisa dipake di pengadilan.

Yang laen yang menarik dari drama ini adalah banyaknya bintang tamu beken yang bertebaran, termasuk Ryoko Hirosue yang nongol di episode pertama (sayang cuma di episode pertama aja. Kali cuma buat nunjukin kalo dulu Ryusuke itu “normal” n punya ketertarikan ama wanita, ya…). Ada lagi Koyuki, Sato Takeru yang jadi orang dengan ingatan pendek banget, sehingga dia harus menuliskan kejadian2 yang dialaminnya di memo2 kecil yang ditempel di dinding kamarnya (kasian, malah jadi tersangka pembunuh), GACT, yang jadi pembunuh kanibal (hiiiii….), Aibu Saki, Kamenashi Kazuya, yang jadi dokter keren, hehehe. Tapi yang paling mantap aktingnya, Nakama Yukie, yang jadi Kanako, orang dengan kepribadian ganda. Bukan cuman 2 kepribadian, tapi 3. Keren bener onee-chan satu ini, bisa ngimbangin akting Takuya Kimura.

Sebenernya kasian, sih ama Kanako. Waktu SD dia diculik dan disiksa di bawah tanah. Enggak pernah bisa keluar n ngeliat langit biru. 15 tahun kemudian dia bebas, malah jadi pembunuh berkepribadian ganda, yang tampangnya sama sekali enggak diketahui ama polisi.

Pengungkapan kasus ini pun bikin Ryusuke jadi feelin blue, karna harus mengkhianati kepercayaan Kanako. Ya, buat ngebuktiin Kanako bener2 berkepribadian ganda ato cuma pura2 biar dia lolos dari dakwaan pembunuhan, Ryusuke harus menjebaknya😦

Overall, dorama ini worth to watch sampe abis, gak kaya dorama serian lain, terutama dorama komedi romantis yang sering Bunda skip-fast forward-the end😀

Tentang hermioneangel

A housewife, a mother, a daughter, and a sister that is still learning to do her best in every role that she plays
Pos ini dipublikasikan di just me and my hobbies dan tag , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Bapak penjual ayam… Please meet MR BRAIN

  1. adinda berkata:

    mbak keterangan gambar hasil Scan MRI nya ada gak…???
    aku perlu ni buat makalah ku..
    plizzzz…
    help me ya mbak…

    makasi…😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s