Salah Kaprah tentang Diare dan Demam

Senen kemaren (27/9/2010), Daffa berangkat imunisasi lagi ke Apotik Aditya. Harusnya sih tanggal 23, tapi gara2 ujan terus udah beberapa hari ini, n kepotong hari Sabtu Minggu dokter Silvi gak praktek, jadilah baru sempat hari itu.

Daffa hampir gak pernah jalan2 keluar, kecuali kalo ke dokter/imunisasi. Jadi kalo udah dipakein baju bagus dia kayanya ada firasat gak enak gt, hehehe. Bulan kemaren juga, waktu mau berangkat imunisasi, udah dipakein baju, tau2 aja nangis kuenceeeeng, banget, sampe keluar aer mata. Jadilah Bunda gendong2 dulu. Untungnya nangisnya Cuma bentar.

Nah, kemaren juga gitu. Pas Bunda pulang kantor jam 16.30, Daffa udah siap dipakein baju ama Mb Al. Dianya sempet bobok bentar. Kebetulan pas Bunda pulang kayanya baru bangun tidur. Tau2 nih anak nangis kuenceeeeng,banget. Mb Al sampe bingung. Karna Bunda baru pulang kantor, jadi Mb Al yang gendongin Daffa keluar, pake gendongan merah favoritnya. Nangisnya brenti bentar, tapi abis itu malah tambah kenceng (mamanya Felix malah ngomong ”Nah, ini baru kedengeran suaranya, selama ini gak pernah kedengeran suara nangisnya” :D).

Akhirnya sama Mb Al dibawa pulang lagi, trus gantian Bunda yang gendong. Ni anak nangisnya sediiih, banget, sesegukan, aer matanya keluar n sampe batuk2 gitu. Aduh, sayaaang, takut, ya disuntik?

Akhirnya Bunda gendong sambil dibujuk2, brenti juga nangisnya. (Daffa jarang banget nangis. Sukanya malah teriak2. Tapi sekalinya nangis kenceeeng, banget suaranya. Biasanya kalo digendong ma orang yang kurang dikenal ato ada di tempat yang rame n bising gitu. Tapi kalo liat anak2 mae malah suka. Jarang dibawa keluar, sih. Abis, takut tar keujanan. Maklum, kalo jalan2 masih pake roda dua :D).

Eh, tapi pas di ruang tunggu, Daffanya nangis lagi, masih kenceng kaya biasa, hehehe. Malah ada ibu2 yang nanya ”Anaknya demam, ya? Makanya rewel”. Hehehe, enggak, kok. Mo imunisasi aja, kata Bunda sambil senyam senyum.

Gak biasanya, nih. Biasanya kalo di ruang tunggu Bunda cuma diliatin aja dengan tanda tanya yang berterbangan. Ini tumben, kok nangis. Akhirnya bunda bujuk2 pake cermin di pojokan deket pintu WC yang emang udah gak boleh dipake lagi. Untungnya gak ama brenti.

Pas Bunda lagi gendong2 Daffa, malah liat Rika, temen seangkatan kerja Bunda, lagi gendong anaknya juga. Abis cipika cipiki, ngobrollah kita sambil nunggu dokternya dateng.

Rika     : ”Ini, ya anaknya?” (maklum, baru pertama kali ketemu langsung sambil bawa anak)

Bunda  : ”Iya, Daffa, 7 bulan. Rika anaknya namanya sapa?”

Rika     : ”Salsa, 8 bulan. Buratnya berapa?”

Bunda  : ”Terakhir nimbang 8,8 kg. Salsa berapa?”

Rika     : ”Hehehe, jauh, deh.”

(Daffa emang ndut, sih. Kalo dijejerin ama Salsa, keliatan langsingnya Salsa. Di taksi malah waktu itu ditanyain, anaknya dah brapa taun, buk? Hahhh??)

Bunda  : ”Daffa juga, masih pake dot S, lo. Tapi susah minumnya kalo malem aja, pengen bobok dianya. Salsa mo imunisasi juga?”

Rika     : ”Enggak, ini mo berobat. Diare udah 3 hari. Telat, sih bawa ke dokternya”.

Bunda  : (Manggut2 sambil ngeliatin Salsa yang lagi ngedot. Mungkin karna lagi sakit, ya. Jadi keliatan gak ceria gitu, agak lesu. Gak kebayang, deh kalo Daffa yang diare. Maklum, Bunda kan orangnya panikan).

”Minumnya dibanyakin aja”

Rika     : ”Salsa minumnya susah”

Trus Bunda liatin lagi Salsa yang lagi minum dari botol susu 120 mlnya. Emang keliatannya pelan banget, sih, kaya diemut gitu. Penasaran, Bunda tanya, lah

Bunda  : ”Emang biasanya sebotol abis berapa lama?”

Rika     : ”Bisa 3 sampe 4 jam”

Bunda  : (dalem ati) Aduh, padahal kan kalo bayi ato anak diare, yang paling penting jaga asupan cairannya, jangan sampe dehidrasi.

Gak lama, ayahnya Salsa dateng, trus ngegantin gendong Salsa. Rika emang dateng duluan ama Salsa, dianter tadi, katanya. Ayahnya nyusul.

Karna Rika nomer antrian 1, jadi begitu dokter dateng langsung dipanggil. Gak lama, mereka pamit pulang, jadi Bunda gak sempet nanya2 lagi.

NB: Pas nyampe rumah baru Mb Al nyelutuk, “Mb Elda, jangan2 Salsa diare gara2 susunya udah gak bagus lagi, kan udah 4 jam tuh”. Mungkin juga, sih, pikir Bunda. Pencernaan bayi kan emang rentan. Kalo Daffa, Bunda batesin, susunya maksimal 2 jam aja abis dibikin, ato dipanasin kalo ASIP. Kalo masih nyisa dibuang aja, buat jaga2, daripada ntar diare. Trus Bunda sms Rika, sapa tau emang gara2 itu. Mudah2an Salsa ceoet sembuh, ya ^_^

Balik… balik-balik lagiii….Bunda jadi inget percakapan dengan temen2 Bunda di kantor tentang anak sakit. Ceritanya waktu Daffa baru aja sembuh dari demam pertamanya, jadi sharing2, lah pada ortu muda yang lum pengalaman ini di kamar 1 alias ruang ADM.

Kak Amri         : ”Kalo aku, udah malek (kenyang), Da, sama yang namanya anak  demam. Alif waktu itu pernah sampe 40 derajat lebih. Sama dokter dikasih obat penurun panas yang lewat (maaf) dubur. Katanya biasanya kalo udah tinggi segini bisa kejang demam. Waktu itu udah hampir, tangannya udah gerak2 gitu. untungnya enggak kejang. Jadi sekarang kalo anak demam udah cemas duluan.”

Bunda              : ”Iya, emang kalo udah 40 dercel harus dibawa ko dokter. Anaknya Ilham kan pernah kejang demam juga gara2 demam tinggi. Kalo Daffa kayanya demam kena gangguan pencernaan, deh. Soalnya BABnya jadi ijo tua, bau banget n berlendir gitu. Abis sekarang suka banget masukin apa aja ke mulut. Gak tangan, kaki, mainan, kasur dijilatin, padahal dah dilarang”.

Mb Eci             : ”Biasa, anak2 kan gitu. Vira, nah. Pernah hampir ketelan batu”

Bunda              : ”Hahhh??! Kok bisa?”

Mb Eci             : ”Iya, waktu itu nemu batu, trus langsung dimasukin mulut. Untung bisa langsung dikeluarin”.

Kak Amri         :  ”Alif kemaren malah diare. Sama dokternya dikasih obat merk A”.

Mb Eci             : ”Ada yang lebih bagus lagi, tuh merk B”.

Kak Amri         : ”Iya, yang itu emang lebih bagus, lebih cepet sembuhnya”

Bunda              : ”Diare kan bukan penyakit, tapi gejala. Yang penting banyakin asupan cairannya”. (halah, Bunda ini bisa ngomong aja, padahal kalo anak sendiri diare, belum tentu bisa berpikir n bertindak logis).

Tapi menurut referensi terpercaya yang Bunda baca, diare emang bukan penyakit, tapi gejala. Ini kutipan dari artikelnya dr Purnamawati, SPAk, COMMON PROBLEMS IN PEDIATRICS, tentang diare

————————————————————————————————————

Hampir serupa dengan batuk, diare & muntah adalah anugerah terindah yang Tuhan berikan pada manusia.  Diare & muntah adalah mekanisme alami tubuh untuk mengeluarkan racun, virus/kuman yang masuk ke dalam tubuh. Diare & muntah itu ibarat alarm tubuh untuk memberitahukan bahwa ada sesuatu yg tidak beres dalam tubuh kita.

Yang perlu dilakukan adalah mencari PENYEBAB nya.

Tidak perlu diberikan obat anti muntah atau obat untuk “mampet”kan diarenya.  Obat-obat tsb memang akan mengurangi/menghentikan diare/muntah, tetapi tidak mengobati penyakitnya.

Perbaikan tersebut bersifat “semu”. Ibarat bom waktu. Kita terkecoh seolah anak membaik, padahal penyakitnya masih terus berlangsung.  Selain itu, obat2 tersebut juga bukan tanpa risiko / efek samping.

PENYEBAB:

v     >80% penyebabnya pada anak, terutama bayi, adalah virus. Dikenal juga dengan ROTAVIRUS.

v     Food poisoning

v     Alergi makanan,

v     Pemakaian antibiotik.

TATALAKSANA – CEGAH DEHIDRASI – Minum banyak

v     ASI diteruskan, campur dg Oral rehydration Solution (ORS) seperti pedialit atau oralit.

v     Perbanyak minum.

v     Bila diare hebat, fokus pada upaya rehidrasi (menjaga agar tidak dehidrasi).  Kalau perlu, untuk sementara waktu tidak perlu makan sampai dehidrasi teratasi

Kapan menghubungi dokter?

v     Ada darah di tinja atau tinja berwarna hitam

v     Tanda-tanda dehidrasi berat : tidak buang air kecil > 8 jam, bibir kering, air mata kering ketika menangis, skin turgor menurun (jika tangan dicubit, tidak akan kembali seperti semula), mata cekung, abdomen (sekitar perut) cekung, fontanelle (ubun-ubun) pada bayi cekung.

v     Luar biasa mengantuk, sulit dibangunkan

v     Luar biasa lemas, layu

PRINSIP:

v     Umumnya tidak perlu diberi antibiotik, antibiotik hanya bila tinja berdarah (butuh evidence/lab). Pada banyak kasus, antibiotik justru akan memperparah diarenya. Belum lagi pemakaian antibiotik tidak pada tempatnya akan menyebabkan infeksi tambahan oleh jamur/fungus/candida

v     Jangan minum obat untuk menghentikan diare seperti primperan, motilium, juga tidak perlu minum Kaopectate, smecta, ensim, dsb.

v     Pada diare biasa, tidak perlu mengganti susu formula.

– INGAT – Jangan memberikan obat anti muntah!!!!

————————————————————————————————————

Atikel lengkap bisa didownload di sini

Lain lagi percakapan Bunda, masih di hari yang sama, dengan Ilham di gudang

Ilham                : ”Gimana Uni, anakmu dah sembuh?”

Bunda              : ”Alhamdulillah udah. Kemaren kukasih tempra drop aja, sama dikompres air anget. Trus dibanyakin minumnya”.

Ilham                : ”Tempra drop kan kurang bagus. Lebih bagus sanmol”.

Bunda              : ”Kata siapa? Bukannya sama aja? Kandungannya kan sama2 parasetamol aja. Dosisnya juga sama ( Tiap 0,1 ml Tempra ato Sanmol mengandung 10 mg parasetamol).

”Aku sedia tempra ama sanmol di umah. Tapi yang dikasiin tempra, soalnya ada rasa anggurnya.”

Ilham                : ”Apotekernya yang bilang. Katanya kalo pake tempra, demamnya masih naik turun. Kalo pake Sanmol, turunnya cepet”.

Bunda             : ”Selama virusnya masih ada kan emang demamnya masih naik turun. Bukan berarti obatnya gak bagus. Obatnya kan Cuma nurunin deman 1-2 dercel aja”.

Hm… jadi mikir2 lagi, nih. Ternyata masih banyak salah kaprah soal penyakit langganan anak. Masih kaya Bunda dulu, sebelum banyak baca2. Masih menganggap diare, demam dan batuk itu adalah penyakit yang harus diobati. Padahal, itu adalah alarm tubuh kita yang menandakan ada sesuatu yang sedang menyerang tubuh. Jadi bukan alarmnya yang dimatikan, tapi penyebab kenapa alarmnya bunyi yang harus dicari tau, baru diobati.

Ini Bunda kutipin sekilas tentang demam, masih dari artikel yang sama

————————————————————————————————————

Demam adalah alasan terbanyak orangtua membawa anaknya ke dokter. Apalagi jika orangtua tidak memiliki ilmu yang cukup mengenai demam, penyebab demam & tatacara merawat anak demam.

Bahayakah demam itu ? Burukkah demam itu ?

Tidak ada sesuatu yang 100% buruk atau 100% baik. Demikian juga dengan demam. Tuhan pasti memiliki maksud dibalik fenomena demam.

There is something for many reasons.

Tubuh kita diciptakan oleh Tuhan dengan dilengkapi mekanisme pengaturan yang canggih, termasuk mekanisme pengaturan suhu.

Di otak kita terdapat termostat bernama hipotalamus yang mengatur mekanisme ini. Tepatnya terdapat pusat pengaturan suhu disebut juga SET POINT. Pengatur suhu tubuh ini akan memastikan tubuh kita senantiasa pada suhu konstan (sekitar 37C) .

Demam adalah kondisi dimana otak (melalui Set Point) memasag suhu diatas setting normal yaitu > 38C. Namun demikian demam yang sesungguhnya adalah bila suhu >38.5C. Akibat kenaikan setting suhu tubuh tsb, maka tubuh akan memproduksi panas melalui tahapan : menggigil hingga mencapai suhu puncak à suhu demam stabil à suhu mulai turun.

Bagaimana dan mengapa timbul demam ?

Peningkatan suhu tubuh ini disebabkan oleh beredarnya molekul kecil dalam tubuh, yaitu PIROGEN – suatu zat pencetus panas.

Apa yang menyebabkan terjadinya peningkatan pirogen ?

Penyebabnya antara lain : infeksi, radang, keganasan, alergi. Teething, dll. Pada saat terserang infeksi, sistem imun tubuh kita akan membasmi infeksi tsb dengan serangan leukosit (sel darah putih).

Agar tugas leukosit tsb efektif dan tepat sasaran, dibutuhkan dukungan banyak pihak termasuk pirogen, yang ebrtugas :

1.      Mengerahkan sel darah putih (leukosit)

2.      Menimbulkan demam yang akan membunuh virus. Karena virus tidak dapat hidup di suhu tinggi. Sementara itu virus akan tumbuh subut di suhu rendah.

Perhatikan hal berikut :

1.      Selama infeksi masih berlangsung, memang harus ada demam.

2.      Demam merupakan bagian dari sistem pertahanan tubuh untuk membasmi infeksi.

3.      Prinsip utama adalah cari penyebab timbulnya demam. Dengan mengetahui sumber masalahnya, maka kita dapat bertindak secara rasional. Pada anak penyebab utamanya adalah infeksi virus.

4.      Beri minum lebih banyak dari biasanya.  Waspadai kemungkinan terjadinya komplikasi dehidrasi.

American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasi tatacara penanganan demam.  Berikut kondisi kapan orang tua harus menghubungi dokter :

v     Bila bayi berusia < 3 bulan dengan suhu tubuh > 38C

v     Bila bayi berusia 3 – 6 bulan dengan suhu tubuh > 38.3C

v     Bayi dan anak berusia > 6 bulan, dengan suhu tubuh > 40C

Konsultasikan juga dengan dokter jika terdapat kondisi berikut :

v     Sama sekali tidak mau minum atau sudah dehidrasi; Gelisah, muntah, diare

v     Iritabel atau menangis terus menerus, tidak dapat ditenangkan

v     Tidur terus menerus, lemas dan sulit dibangunkan (lethargic)

v     Kejang; Kaku kuduk leher; Sakit kepala hebat

v     Sesak napas

v     Gelisah, muntah, daire

SLIDE 7. TREATING FEVER

Point-point utama yang harus diperhatikan selama merawat anak demam adalah :

1.      Mencari penyebab demam dan memperhatikan pola perilaku anak.

Amati tingkah laku anak. Jika perilaku anak hampir sama seperti biasanya, maka kita tidak perlu khawatir. Karena pada dasarnya demam itu bukan hal yang membahayakan.

2.      Cegah dehidrasi.

Demam akan meningkatkan penguapan cairan tubuh. Karenanya bayi dan anak beresiko mengalami dehidrasi. Berikan cairan lebih banyak. Berikan air, air sup, jus buah segar yang dicampur air, es batu, es krim.

Bila muntah atau diare, berikan minuman elektrolit : pedialyte, oralit.

3.      Ruangan dijaga agar tidak panas, pasang kipas angin. Anak memakai baju yang tipis.

4.      Kompres air hangat atau berendam di ari hangat.

5.      Biarkan anak memakan apa yang diinginkan. Jangan dipaksa. Hindarkan makanan berlemak, karena sulit dicerna oleh tubuh.

6.      Meskipun anak dianjurkan untuk tidak masuk sekolah, bukan berarti ia harus berada di tempat tidur seharian.

7.      Pemberian obat penurun panas mengikuti aturan berikut :

<102F (<38.3C)          : Tidak perlu obat penurun panas, ekstra cairan

(minum banyak)

>102F (38.3C), uncomfortable             : Beri obat penurun panas, kompres

hangat

>104 (>40C)   : Beri obat penurun panas, kompres hangat, hubungi dokter.

Ingat: DO NOT TREAT LOW GRADE FEVER (< 38.3C)

————————————————————————————————————

Tentang hermioneangel

A housewife, a mother, a daughter, and a sister that is still learning to do her best in every role that she plays
Pos ini dipublikasikan di kesehatan bayi dan anak dan tag , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Salah Kaprah tentang Diare dan Demam

  1. Mksdnya Rika cabang Palembang da? hehe….

    Sampe skrg Raja lom pernah diare, da. Kalo sakit palingan juga batuk pilek, kadang demam, ya kadang juga gak… semoga jangan deh😀

  2. ncies berkata:

    gud mam…harus update tentang ilmu yang bermanfaat yang terbaik buat anak2 da…

    sip sip sipp….

  3. hermioneangel berkata:

    @ Allisa
    Iya, Rika yang di Cabang Palembang, Al. Pas ketemu lagi di Cabang, kaanya anaknya udah sembuh. Sama DSAnya dikasih oralit, dll

    @ Galuh
    Yup… biar punya bekal n gak panikan banget waktu anak sakit luh ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s