Daffa’s First Fever

Udah lama juga, ya, gak ngunjungi blogku ini. Abis, ada kejadian macem-macem, sih. Salah satunya ya Daffa demam untuk pertama kalinya. Trus ada banyak cerita juga, jadi pengen ngupdate borongan, hehehe. Ok, mulai dari cerita Daffa aja, deh.

Sebelumnya Bunda bertanya-tanya dalam ati (tapi bukan ngarepin, lo yaaa), ntar kalo Daffa demam pertama kalinya gimana, ya? Bunda harus gimana? Untungnya Bunda udah banyak baca2 tentang penyakit langganan anak dan cara penanganannya, ikutan milis sehat, jadi mudah2an gak gitu panikan lagi kalo Daffa sakit.

Rabu kemaren (15/9/2010), waktu Bunda pulang istirahat siang, sepeti biasa Bunda cium2 kening Daffa yang waktu itu lagi makan, digendong ma mb Al. Kok rada anget?

”Mb Al, Daffa agak anget, ya? Ato ruangannya yang panas?”

”Emang agak anget, tadi udah diukur, 37,4”

Ok, mungkin cuma anget aja, pikir Bunda. Ya udah karna Daffa lagi makan, Bunda juga makan siang, trus, abis makan, Bunda masih penasaran, jadi ngukur suhu Daffa sendiri. Ternyata 38,4 dercel (termometernya belum bunyi alias masih bisa naik lagi). Karna udah diatas 38,3 dercel, Bunda kasih tempr* drop (penurun panas untuk anak, yang isinya parasetamol). Trus balik ke kantor lagi.

Sorenya, pas pulang, ngukur suhu Daffa lagi, udah turun, jadi 37,6 dercel. Anaknya juga behaviornya masih lincah, enggak lemes gt. Jadi Bunda gak gt khawatir. Menurut referensi terpercaya hasil dari baca2, Bunda tau demam itu bukan penyakit, melainkan alarm, bahwa tubuh lagi ngelawan infeksi (85 % penyakit langganan anak disebabkan oleh virus, dan virus gak bisa diobati dengan antibiotik, tapi dilawan oleh sistem imun kita sendiri, yang subhanallah telah diciptakan Allah dengan sangat canggih).

Anak > 6 bulan (Daffa 1 day to 7 month) yang demam perlu dibawa ke dokter jika demam > 40 dercel, atau demam > 72 jam. Kondisi yang mengkhawatirkan jika anak terlihat lesu, tdk bersemangat, tidur terus, dll.

Yang perlu diperhatikan untuk tata laksana demam adalah perbanyak asupan cairan untuk mencegah dehidrasi, jika demam > 38,3 dercel, kompres dengan air anget dan boleh diberi parasetamol.

Inget, don’t treat low grade fever (jangan mengobati demam rendah) 38-38,3 dercel, karna virus tumbuh subur di suhu rendah. Tinggi ato rendahnya demam gak mencerminkan berat enggaknya penyakit. Justru virus mati di suhu tinggi.

Balik ke cerita demam pertamanya Daffa (pas imunisasi DPT dikasih yang tanpa demam, jadi belum pernah demam sebelumnya).

Tapi yang gak biasanya dari Daffa, BABnya biasanya kan berbentuk cenderung agak keras di ujung dan akhirnya lembut, warna hijau kekuningan. Tapi sore itu BABnya gak berbentuk alias kaya pasta, warnanya juga hijau tua, bau banget, ada lendirnya dikit, plus disertai kentut gt. Gak biasanya. Jangan2 kena bakteri, pikir Bunda. Daffa belakangan ini emang hobi banget masukin apa aja ke mulutnya. Tangan, kaki, mainan, bantal, jilatin kasur, dll.

Malemnya, Daffa BAB lagi, tapi kali ini dikit aja, n gak gitu bau kaya tadi. Warnanya juga gak itu hijau tua kaya td, tapi masih ada lendirnya dikit. Jam 21.00, pas lagi bobo, kok badan Daffa anget lagi. Bunda ukur, 38,8 dercel. Tapi anaknya masih bobo. Jadi Bunda tunggu dulu sampe bangun, trus kasih nene. Daffa mulai keliatan lesu gt, mukanya merona merah, n nafasnya berasa anget. Abis nene, Bunda ukur lagi, sambil Mb Al nyiapin tempr* drop buat diminum Daffa. Ternyata udah 39 dercel. S*anmol juga sama aja, kandungannya parasetamol, jadi relatif paling aman untuk anak.

Malemnya sampe pagi suhunya naik turun 38-38,3 dercel. Tempr*nya udah gak Bunda kasih lagi, Cuma kompres air anget aja kadang2. Daffanya juga udah gak lesu lagi, udah ceria lg, apalagi kalo nggiiing, senyum 4 jari, deh.

Tapi karna masih khawatir, takut demamnya naik lagi (kalo virusnya masih ada, emang demamnya masih naik turun. Obat penurun demam hanya menurunkan suhu 1-2 dercel untuk memberikan rasa nyaman pada anak), Bunda akhirnya izin gak masuk kantor Kamis (16/9/2010). Untungnya punya atasan yang baik banget n temen kantor yang pengertian.

”Cepet sembuh, ya..” kata P Roni waktu Bunda izin gak masuk

”Iya, makasih, Pak”

Untungnya demam Daffa gak naek lagi, tapi malah turun. Terakhir, tadi waktu Bunda pulang istirahat siang (17/9/2010) udah 37,6 dercel. Kebetulan, Mila, temen Bunda yang dokter nelpon. Pertama nanya apa Daffa udah sehat. Bunda bilang demamnya sih udah enggak, tapi gak tau kalo BABnya, soalnya hari ini belum. Trus dia bilang dia ma inel lagi di nikahannya iyos di LA (Lubuk Alung, Padang). Uwaaa… Bunda sampe lupa kalo hari ini iyos nikah. Tapi udah nitip kado, kok sama mama, n kata mama udah dikasihin pas iyos nganter undangan, soalnya mama kemungkinan gak bisa pergi. Trus Bunda sekalian nanya,

”kalo BAB berlendir itu karna bakteri, ya?”

Dulu Waktu belum genap sebulan, Daffa juga pernah BABnya hijau tua berlendir. Waktu kunjungan mo meriksain kadar kuning Daffa udah sembuh belum, DSAnya malah liat BAB Daffa di pampers, katanya kena bakteri n diresepin antibiotik berupa puyer gt. Dikasih tau juga cara steril botol susu yang bener (Daffa minumnya ASI+sufor). Katanya, kemungkinan bakterinya dari botol susu yang enggak bener cara sterilnya. Minimal 5 menit direbus di air mendidih. Sampe obatnya abis, pupnya masih ijo berlendir. Karna panikan, Bunda bawa lagi ke DSAnya, n diresepin antibiotik yang sama, n Bunda kasih juga sampe abis, BABnya Cuma berubah dikit, tapi masih aja ijo n ada lendirnya dikit. Tapi lama2, lendirnya ilang sendiri.

Belakangan baru ketahuan kalo Daffa alergi protein susu sapi dari sufornya, makanya BABnya ijo. Pas peralihan susu dari sufor biasa ke yang HA (Hypo allergenic) BABnya ijo tua lagi, jadi Bunda bawa ke DSAnya yang sekarang (masih zaman kegelapan, jadi sifat panikan karna ketidaktahuanya masih dominan).

DSA : ”Ayo dibaringin mau imunisasi, kan?”

Bunda : ”Bukan, dokter. Cuma mau nanya, kok BABnya warna ijo, ya?”

DSA : ”Oh, gak papa”

Bunda : ”Tapi ijo tua, dokter. Padahal sebelum ganti susu masih kuning keijoan gt”

DSA : ”Iya, gak papa. Kan baru ganti susu. Nanti juga normal lagi”

Bunda Cuma bengong aja keluar dari ruangan dokternya. Mana ternyata udah nunggu di ruangan kasir n tebus obat juga gak dipanggil2 (buat bayar jasa dokternya). Pas bunda tanya, diteponin ke atas sama kasirnya, n ternyata…. gak bayaaar, karna DSAnya cuman bilang gapapa2 doang (kalo diinget2 lagi, bikin senyum2 sendiri). Percuma, deh nunggu

Aw, ngalor ngidul kemana2 lagi. Tadi ceritanya masih sampe nelpon Mila kan yaaa? ”Iya”, katanya. ”Kalo BAB berlendir tandanya ada bakteri, umumnya mikroba”.

Bunda nanya, ”harus dikasih obat, gak? Ato bisa sembuh sendiri? Mila inget, kan kalo Daffa dulu juga pernah BABnya ijo berlendir trus dikasih AB sampe 2 kali? Yang Bunda baca2, katanya kalo ngasih AB gak tepat, bisa2 malah yang mati bakteri baik di sistem pencernaan, trus tempatnya diambil alih ama patogen alias bakteri jahat.”

”Bisa, sih, kalo daya tahan tubuh anakmu kuat.”

Hmmm… jawabannya sedikit menenangkan hati Bunda. Yang paling penting sih, antau behaviour anak. Oya, selama demam kan Daffa dibanyakin minum biar gak dehidrasi. Jadi sama Mb Al, bener2 ”dibanyakin”. Abis makan bubur beras + ASIP 60 ml, gak nyampe sejam udah dikasih lagi susu 120 ml, walhasil, hoek… Daffanya muntah karna kekenyangan, hehe.

Oya, alhamdulillah, Daffa demamnya Cuma 1 hari, besoknya Cuma anget aja, trus hari ketiga udah gak lagi. BABnya juga Cuma 2 kali yang berlendir dikit, abis itu udah balik lagi ke BAB normalnya, ijo kekuningan. Truus… abis demam, giginya Daffa tau2 dah nongol dua (padahal tanda2 mo numbuhnya udah dari Daffa umur 5 bulan, tapi baru nongol sekarang). Lucuuu, deh😀

Apa jangan2 demam karna mo tumbuh gigi, ya? Ato Cuma inveksi virus biasa? Gak tau, deh. Yang penting Daffa udah sembuh, n Home Treatment pertama Daffa alhamdulillah sukses, walopun dengan dagdigdug, uwaaah…. sempet ngira roseola jg, karna abis demam muncul ruam2 merah (yang ternyata biang keringat karna AC n kipas angin Bunda matiin).

Sempat share di milis sehat juga, n ternyata ada yang pernah ngalamin juga, anaknya BAB ijo berlendir Cuma 2 hari n kata DSAnya gak papa.

Oya, ternyata kalo anak demam, justru pakaiannya dikasih yang tipis aja, n sirkulasi ruangannya dijaga, jangan kepanasan. Boleh pake kipas angin (tapi jangan diarahin ke babynya, ya). Selengkapnya tentang penyakit langganan anak dan tata laksananya bisa dibaca di sini, dan di sini (dapet waktu pertama kali ikut milis sehat), karangan dr Purnamawati, SPAk

NB: Pas Bunda izin gak ngantor karna Daffa demam, Bunda malah kedatangan tamu temen lama, Tante Dewi, Om Sony ma Abang Fayez, yang lagi mudik lebaran ke Palembang. Jangan kapok maen2 ke sini lagi, yaaa \^o^/

Tentang hermioneangel

A housewife, a mother, a daughter, and a sister that is still learning to do her best in every role that she plays
Pos ini dipublikasikan di kesehatan bayi dan anak dan tag , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Daffa’s First Fever

  1. Syukur ya Daffa dah sembuh….

    Mmg kalo anak sakit tuh yg jadi orang tua yang paling deg-degan. Kalo mrt aku sih yg terpenting gimana kita bersikap bijak aja, biar gak nyesel krn salah menangani sakit anak🙂

  2. Syukur ya, sekarang Daffa udah sembuh…

    Memang kalo anak sakit, yang paling deg-degan ya orang tuanya. Tp menurutku sih yang terpenting gimana kita bersikap bijak aja, spy jgn sampe nyesel krn salah nanganin sakit anak🙂

  3. hermioneangel berkata:

    Iya, nih Al. Deg2an, ngapa2injadi gak tenang….

    Takutnya kenapa2, nyesel kemudian. Untungnya udah banyak baca2, ada kakak n temen dokter yang bisa ditanyain. Mb Alnya juga rajin n telaten banget. Alhamdulillah udah sembuh, cuma bentar aja demamnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s