my 13 month baby

Akhirnya… ada juga waktu buat sekedar ngelepas rasa kangen ngeblog, hehehe. Berasa udah lama hibernasi, soalnya waktu buat seluncur di dunia maya berkurang drastis, palingan kalo pake lappie, seminggu sekali, pas weekend. kalo harian, cukup puas pake hp aja. Maklum, beban kerja nambah, tapi bunda juga males lembur, soalnya pengen sore2 bisa nemenin Daffa maen. Jadilah waktu inet yang dicut.

Hmmm… pengen cerita soal Daffa…

Soal ultah pertamanya… Jum’at, 18 Februari 2011. Abis potong kue (kuenya buat Bunda, Ayah ma Mb Al aja, yaaaa), Sabtunya kita jalan2 ke PS. Percaya ato nggak, Daffa baru kali kedua ini, lo ke PS. Pertamanya sama Oma n Opa pas oma opa ke Palembang, naek becak trus pulangnya naek bajaj.

Sekarang juga sama, soalnya Bunda gak pede boncengin Daffa n Mb Al pake motor, takut jatoh, hehehe. Sayang ayah sabtu masih ngajar, jadi kita pergi betiga aja. Sama ayah kapan2, yaaaaaaaa…. Soalnya kalo pergi minggu, ampun ramenya

Berangkat jam 10, pake becak. Pertama kita makan dulu di Noodle cafe (daffa makan pisang aja, soalnya kalo bawa bubur tar dingin. Daffa kalo makan bubur dingin suka eneg. So makan buburnya tarkalo udah balik). Bunda makannya gantian ma mb Al.

Abis itu ke weasly, cari mainan buat kadonya Daffa. Tapi Daffa kayanya gak da yang suka. Ya sudah, daripada lama, tar nyari mainannya sama ayah aja. Kan ke PS niatnya mo maen2 di Amazon.

Di Amazon Daffa naek Thomas, dkk. Kalo di foto keliatan endut banget, hehehe.

Abis itu kita pulang, deh.

Oya… minggu depannya kita pindah ke rumah baru. Untung lancar2 aja 😀

Cuma di sini gak serame di bedeng dwikora dulu. (Bubye mamas haikal, abang farel, felix, kapan2 ketemu lagi, yaaa). Ada, sih anak kecil, tapi jarang keluar. Abang satria, dedek panji. Tapi kalo keluar palingan deker rumahnya yang beda 2 gang itu.

Lagian, Daffa sekarang legih seneng keluar komplek, liat2 mobil yang rame lalu lalang. Jadi aktifitasnya tiap pagi ma sore ya itu… ngeliatin mobil, heheheh. Kalo diajak pulang mo balik lagi. Terpaksa digendong, de. Kalo pas pergi dibelokin ke arah rumah panji, ehh… belok lagi dia ke arah gerbang komplek. Kalo udah liatin mobil… matanya gak berkedip… (duh, kasian, kok mainannya liatin mobil, nak. Mudah2an tar kalo dah rame ada taman bermain di komplek kita, ya sayang)

lagiliatin mobil di pondok tambal ban

Oya, sekarang lagi boseeeen banget ma buburnya. Dikulum, gak dikunyah2. Coba dikasih biskuit ato pisang, wuih… gede banget gigitannya, kunyah… kunyah… 😀

Trus, sekarang udah diajarin toilet training ma mb Al. Inisiatif dia sendiri, Bunda gak pernah nyuruh padahal. Tapi Daffa udah pinter. sejak toilet training, hampir gak pernah lagi ngompol. Tiap jam gitu (kira2) diajak ke kamar mandi, trus disuruh pipis. Kalo udah pipis trus bunda suka muji, pinteeeer, hehehe. Tapi trainingnya siang aja, sih. Malem tetep pake pampers.

Sekarang hobi banget nonton dora ama thomas, terutama kalo diajak nonton di kasur pake TV portable kecil. Nontonnya sambil guling2, trus TVnya ditepok2, senyum2 sendiri.

Maenannya tepok2 panci, kuali, tupperware, buka tutup lemari piring, jatuhin buku2, masak nasi (mencetin tombol magic jar ke cooking, padahal udah masak), ngeluarin aer dispenser, nepok2 galon kosong, buka n nutup pager. Maenan yang lama bosen. Mobil2an Ben10 yang dikirimin oma gak dilirik (aduh, kasian mainaaan…)

Kalo lagi maenan hp bunda, bunda liatin foto narsisnya daffa, daffa pinter banget ngirim mms fotonya dia ke temen2 bunda. Tau2 udah adaaa.. aja mms terkirim di outbox. Untungnya daffa seringnya ngirim ke temen bunda yang gak bisa mms-an. Pernah, sih kekirim juga, untungnya ke cek rit, bukan yang laen 😀

Pinter ngerajuk sekarang, kalo dilarang, gak boleh maen apa gitu, ato pas dia nonton TVnya dimatiin gitu, langsung nangis, heeee…… Begitu TVnya diidupin lagi, eh… senyum.

Aduuuhh.. gemes, deh. Kangen my lil son. Pulang, ah… 😀

 

Dipublikasi di me and my family | Tag | 4 Komentar

Love you my baby boy

 

Cuma mo ngupload foto Daffa yang lagi mandi bola aja, sama nulis tentang his new behaviour 😀

Daffa sekarang seriiiing banget pipis (padahal dulu enggak, lo). Baru aja diganti popoknya, eeeh… udah basah lagi (Daffa masih pake popok kain, pake pampers kalo malem ama pergi2 aja).

Ngganti popoknya susah, sekarang. Begitu mo diganti, eh.. malah mipisin kasur (lagi?!), trus guling2 ke ujung, sambil senyum2. Buanyaaak, lagi pipisnya. Entah minumnya berapa galon.

Waktu diganti juga gak mo diem. Dikasih maenan cuma kadang2 aja, mempannya. Pokoknya mo langsung main!

Lagi seneng2nya ditetah. Kalo lagi ditetah, gak mo break. Ngos2an, deh Bunda yang meganginnya (hoo… ketauan Bunda jarang olahraga, nih).

Seneng banget kalo pas ditetah ada yang ngejar. Kalo gak da yang ngejar, Daffa suka ke belakang, nyariin yang mo ngejar. Baru berapa langkah, noleh lagi ke belakang, ngeliat ada yang ngejar gak. Kalo dikejar, jalannya cepet2 sambil ketawa2.

Seneng banget kalo Mamas Haikal (anak tetangga, umurnya 3 taun-an) maen ke rumah. Sebenernya bukan mamas aja, sih. Kalo liat Abang2 naek mobil2an, matanya sampe gak berkedip. Liat anak2 ngejar layangan, ketawa2, pengen ikutan ngejar juga. Pokoknya seneng banget liat anak2 maen.

Makanya… kalo makan di kursi, pertamanya aja yang lahap. Abis itu, mulutnya dibuka cuma dikit. Begitu sendok masuk, malah sendoknya yang digigit, buburnya tumpah separo. Kalo digendong sambil jalan2? Jangan ditanya… Mulutnya dibuka lebar banget 😀

Lagi suka nonton Dora, terutama sama lagu2nya. Kalo sebelumnya, suka banget ama Thomas. Kalo lagi rewel malem2 gak bisa bobok karna kakinya digigit nyamuk (kakinya digosok2in terus ke kasur sambil teriak2), putar video thomas yang direkam di HP, gak gosok2 lagi, deh. Trus gak lama bobok 🙂

Kalo sekarang digigit nyamuk, selain gosok2, juga suka garuk2. ** Heran, kok ya yang diincer nyamuk Daffa terus. Karna lom bisa nepok nyamuk, kali yaaaa….

Eh, jam 12. Mo balik dulu, see my baby, hehehe. Really miss u my boy

 

 

Dipublikasi di me and my family | Tag | 2 Komentar

Pancake ala Bunda

Niat bikin pancake, gara2 nonton film “A Nanny for christmas”, kok kayanya makan pancake enak banget, yaaa? Kebetulan weekend, trus kebetulan di rumah juga ada bahan2nya plus mo uji coba blender baru tapi lama yang belum pernah dipake, hehehe.

Jadilah Bunda bikin pancake coklat keju. resepnya dapet di sini, nih.

Bahan:

250 ml susu segar

2 butir telur ayam

50 gr mentega, lelehkan(Uuupsss… bunda lupa ngelelehin menteganya)

3 sdm gula pasir

100 tepung terigu

10 gr cokelat bubuk

1 sdt baking powder

½ sdt soda kue (gak ada, skip)

75 gr chocolate chips (karna waktu itu gak ada, jd gak pake)

Pelengkap:

Susu kental manis

cokelat Keju cheddar parut

Cara membuat:

1. Untuk Adonan : Aduk tepung terigu, gula pasir, baking powder, soda kue, cokelat bubuk hingga rata dalam mangkuk.

2. Buat lubang ditengahnya, lalu tuangkan telur , diaduk

3. Masukkan mentega, masukkan susu, aduk hingga halus

4. Panaskan wajan dadar, olesi mentega

5. Tuang tiap 1 sdm sayur adonan dalam wajan. Masak hingga berlubang-lubang halus. Masak hingga matang. Angkat.

6. Tuangkan sedikit susu kental manis cokelat taburi keju cheddar parut. Siap disajikan.

Tapiiiii…….. kok pancakenya gak ngembang, yaaaa? Ya iya, lah… adonannya belum ngembang udah dimasukin mentega aja T_T Tapi yang penting rasanya tetep enak, kok :d


Dipublikasi di Masakan rumahan | Tag | Meninggalkan komentar

Daffa and the notebook

Karna keseringan liat ayah ato bunda di depan laptop, kali yaaaa…. makanya daffa kalo liat laptop seneng banget. Tepok2 keyboard, mainin mouse, pengen nyabut modem (*huwah.. jangan, nak. Masih dipake), tarik2 laptopnya, tutup layar LCDnya. Haiyaahh… selesaaaaiii…

Pernah malem2, jam 12-an, Daffa kebangun, rewel gak mau bobok lagi. Trus liat laptop ayah di ruang tengah, pengen maen. Ya udah, deh, Bunda idupin. Ayah mah udah bobok. Ehhh… br booting udah minta password. hakakakak, laptop ayah gak keren, ah. Tiga kali salah masukin password, “system disable”, katanya. Halah… gak jadi maen, deh. Laptop ayah gak keren, ah.

Dipublikasi di me and my family | Tag | Meninggalkan komentar

Oma dan Opa, welcome to Palembang

**** Ini harusnya diposting hari kamis kemaren. Seminggu yang lalu! Hehehehe…

Bunda nulis ini waktu oma dan opa udah dalam perjalanan pulang menuju ke padang. Bentar banget rasanya, Oma nyampe senin padi, kamis sore udah pulang lagi…

Waktu pamitan, Bunda ngelepas oma sama opa dengan senyuman.  Tapi begitu oma opa udah pergi, dan Bunda masuk kamar, baru deh, nangis. Gak tau tiba2 aja sedih banget rasanya. Rumah yang selama 4 hari ini rame banget kana ada oma opa, tiba2 jadi sepi. Tuh, kaaan.. mo nangis lagi, deh T_T

Gini, ya, nasib jauh dari keluarga. Ketemu paling sekali ato dua kali setaun. Padahal oma bilang ke Tek Wati, kalo Bunda itu mandiri. Sejak SMU udah merantau ke jogja. Tes ke semarang sendiri, ke jakarta juga sendiri, ke palembang juga, gak perlu dianter.

Ceritanya waktu itu tek wati ngomongin soal ponakannya, pepen, yang baru beberapa bulan ini kerja di salah satu bank di palembang. Pas liburan sekolah ini, ortunya nengokin ke palembang. Padahal udah 10 hari, tapi ortunya masih belum boleh balik ke padang. Padahal mamanya masih kerja sebagai kepala sekolah.

Pas tau2 ortunya harus balik mendadak hari ini karna ada urusan yang gak bisa diwakilin, jadi, deh pepen nangis sebelum berangkat kerja. Yang namanya anak, tuh, ya… sampe kapan juga pasti sedih kalo ditinggal ortunya. Oma aja, yang gak tau… Bunda kan nangisnya kalo oma udah pergi…

Cobaa… ada pintu ajaib doraemon. Bunda bisa ketemu oma opa tiap hari. Huhuhu, jadi sedih lagi, deh. Pengen mewek terus bawaannya sore ini. Untung di kantor lagi sepi.

Ahh… itulah hidup, ya… Tak semuanya bisa sesuai keinginan kita. Syukuri apa yang ada… Allah punya rencana terbaik buat kita..

Oke, deh… cerita tentang kunjungan oma opa aja. oma nyampe senin pagi. Selasanya, Bunda sengaja izin mo nemenin oma opa jalan2 (mo ngambil cuti beberapa hari, sih sebenernya… Tapi gak bisa, karna udah dianggap hangus waktu cuti lairan kemaren).

Kalo ma, sih udah beberapa kali ke palembang. Tapi kalo opa, baru kali kedua. Pertama waktu dines taun 1988 (wah, Bunda masih TK, tuh). Keduanya ya ini.

Waktu bunda tanya oma opa mo ke mana (ni mo ngajak oma jalan tapi sendirinya jarang jalan2, hehehe. Kepikirannya cuma ngajakin ke BKB alias Benteng Kuto Besak dan sekitarnya aja. Nyewa bajaj bapak belakang bedeng, sekalian ngajak daffa n mb al. Kalo ayah sih masih kerja)

Oma bilang ke rumah baru bunda aja, trus ke pasar 16. Trus, oma pengen naek buswaynya palembang, alias trans musi. Oke, deh, perubahan rencana. Jadinya daffa tinggal di rumah sama mbak al. Trus kita naek trans musi aja.

Paginya oma nelpon Tek wati, trus ngajakin Tek obet dan suaminya sekalian (ortunya pepen, yang tadi bunda ceritain, nih. Kebetulan kosannya pepen deket, masih di dwikora juga).

Jadilah kita berenam jalan2. Alhamdulillah, Bunda gak harus jadi guide, soalnya ada Tek Wati yang udah puluhan taun di palembang, hehehe (secara enggak tau seluk beluk pasar 16, bisa2 tersesat bareng kita).

Naik mobil palimo, trus nyambung trans musi ke arah terminal km 12. Jarak halte trans musi terdekat ke rumah baru bunda sekitar 400 meter. Udah Bunda bilangin sebelumnya. Kata oma gapapa, biar gula oma turun, hehehe.

Abis dari liat2 rumah baru, kita jalan lagi ke halte trans musi arah pasar 16, jaraknya sekitar 500 meter. Kalo di trans musi pertama tadi kita semua dapet tempat duduk, pas yang ini kita kebagian berdiri semua… Padahal kalo mo naek bus kota tadi, pada kosong2. Tapi bunda akuin, di bis trans musi ini, jauh lebih nyaman suasananya dari di angkot ato bis kota. Lebih bersih, nyaman, gak ada yang merokok…. enak, deh.

Sebelum nyampe pasar, satu2 dari kita dapet tempat duduk. Kita turun di halte bawahnya jembatan ampera persis. kata opa, dulu waktu opa ke sini, jembatan amperanya masih bisa naek turun (waaahhh… pengen liat). Ada bapak2 yang nawarin naek speedboat ke pulau kemarau, 150 rb PP. Wah, Bunda sempat tergoda juga, soalnya belum pernah ke Pulau Kemarau. Tapi oma gak mau, soalnya oma (dan kayaknya kita berenam, termasuk Bunda) gak bisa berenang 😀

Trus karna udah siang, kita shalat dulu di mesjid Agung, yang jadi kebanggaan kota Palembang. Oma juga baru pertama kali ke sini, nih. Mesjidnya besar banget, n bagian dalamnya terkesan megah. Arsitekturnya, kaca warnanya, lampu2nya….

Abis shalat, kita lanjut makan siang. Deket sana ada Rumah Makan Har, trus Rumah Makan Padang. Bunda tawarin opa nyicipin martabak har, masakan khas palembang

Bunda : Opa, mo yoba martabak har? Khas palembang, lo

Opa: Martabaknya terbuat dari apa?

Bunda: Itu… dari telur, tepung

Tek wati: disiram pake kari kambing

Opa: Gak usah, lah. Perut opa belum kenalan sama martabak har. Tar sakit perut, lagi. Ke rumah makan padang aja

Hehehe, opa, ada2 aja. Gak cocok, deh opa diajak wisata kuliner. Tapi kalo mpek2, opa sih suka.

Abis makan siang, jalan ke pasar 16. Dah lama ke pasar 16, ternyata di lorong tempat jual baju2 ada yang jualan ikan, udang, ayam, kepiting n bumbu dapur. Wah, padahal dulu kan enggak nyampur. Yang jualan ikan dkk, tempatnya di deket sungai musi. Jai kurang nyaman lagi, deh jalan2nya. Bentar jalan, oma bilang udahan aja. Udah pegel, kali ya, kaki oma, abis jalan ke halte n berdiri di trans musi.

Mo beli maenan Daffa, burung terbang yang udah dicari oma sejak di padang, ketemunya malah di toko grosir. Gak jadi, deh. Akhirnya pulang2 malah bawa pisang, sama bumbu dapur, hehehe.

Oya, tentang burung yang diincer oma, akhirnya bunda nemu di jalan pulang dari kantor bunda, lo. Pas bunda idupin n gantung deket daffa, eh… daffanya malah takut sama bunyinya.

Sebelum nonton final AFF, kita foto2 duluuuu

Oya… kita juga sempet ngerayain ultah oma sebelum oma opa pulang. Oma kan ultah tanggal 30 desember. Karna sorenya udah pulang, kita rayain pagi2 sebelum bunda n ayah ngantor. Love u oma ^_^

Dipublikasi di me and my family | Tag , | Meninggalkan komentar

Our dream house… yaiiii

Akhirnya, selese juga kerjaan rehab kecil2an di rumah baru kami. Bikin pager, mindahin septik tank ke samping (gak sreg kalo di depan, kalo mo berkebon rasanya gimanaaa… gitu ada hawa2nya, hehehe), bikin atap buat t4 cuci jemur yang ntar tar bakal jadi dapur (taaar… sabar…hehehe, satu2 dulu. Ini aja rehab dikit dananya huuuffppp… bikin seret).

Alhamdulillah… sekarang tinggal beres2, biar bisa pindah insya Allah awal feb taun depan.

home sweet home

Dipublikasi di me and my family | Tag | 1 Komentar

A Gift from Heaven, My Miracle

Sayang… entah kenapa, hari ini Bunda ingin bercerita tentangmu

Melihat wajahmu yang tertidur pulas, damai sekali

Wajah tak berdosa itu, di sana Bunda temukan telaga

Obat dikala sedih, pelipur lara Bunda

Sayang, memandangimu, rasanya Bunda masih belum bisa percaya

Kau sekarang sudah tumbuh sebesar ini

Dirimu yang ketika masih hitungan minggu di dalam kandungan sudah merasakan yang namanya menginap di rumah sakit

Ya, waktu itu Bunda pikir Bunda akan kehilanganmu. Bunda takut sekali

Bunda merasa sangat bersalah padamu, sayang

Bersalah karena menganggap fisik Bunda masih sama ketika kau belum dititipkan di rahim Bunda

Bersalah karena tidak menjagamu dengan baik

Ah… ingin rasanya menghapus ingatan masa kelam itu dari memori Bunda

Tapi, Allah Maha Besar, sayang

Bunda masih diberi kepercayaan untuk menjagamu, titipanNya

9 bulan di rahim Bunda, kau lahir melalui operasi sesar, 18 Februari 2010, tepat saat azan Isya berkumandang

Teman oma bilang, Bunda beruntung, bisa memilikimu

Ya, karena rahim Bunda bercabang, yang sempat dikira kista oleh DSOG

Katanya, kalau saja kau menempel pada sekat antara rahim dan cabangnya itu, resiko kehilanganmu sangat besar

Benar, Bunda beruntung memilikimu

Bagi Bunda, kau adalah keajaiban

Tapi ujian yang harus kita lewati belum berhenti sampai di situ

Umur 8 hari, kau kembali harus merasakan yang namanya rumah sakit, karena sakit kuning

Salahkan Bunda, nak, karena ketidaktahuan Bunda, kau jadi merasakan akibatnya

Di rumah sakit, Bunda hanya bisa menangis

Sudah seperti orang stres rasanya

Melihatmu menangis kepanasan dibawah lampu2 biru itu

Menyusuimu, memelukmu yang terlihat begitu rapuh

Sekali lagi perasaan itu menghantui Bunda, perasaan akan kehilanganmu

Tapi sekali lagi, Allah itu Maha Pemurah, sayang

Lima hari di rumah sakit, Bunda diperbolehkan membawamu pulang

Keluar dari rumah sakit, beratmu turun 3,5 ons

Sampai-sampai bajumu harus Bunda beri kancing tambahan agar tidak kedodoran

Banyak sekali yang telah kita lalui, sayang

Kau telah mengajari Bunda banyak hal

Belajar apa itu kesabaran, dan mengurangi keegoisan Bunda

Mudah2an Bunda bisa menjadi Bunda yang lebih baik lagi bagimu

Selamat ulang bulan ke 9, sayang

Love you so much…

Dipublikasi di me and my family | Tag | 6 Komentar