Alergi pada bayi

Bunda baru aja ikutan milis sehat (sehat@yahoogroups.com) setelah baca bukunya dr Purnamawati, SpAK, Bayiku, Anakku (thanks k eeng atas kiriman bukunya, you’re my best sister ever ^_^). Pertama2 sih baca2 email di milis aja, sama buka webnya milis sehat .

Tapi ada email yang bikin Bunda tertarik buat ikutan ngirim email, soalnya kasusnya kok mirip ma yang dialamin Daffa. Ni dia emailnya:

Tantri wrote:

Slamat pagi para dr and sp’s,,,,
Saya mau bertanya untuk pemberian susu formula untuk baby yang alergy susu sapi, karena waktu saya berikan susu formula ( susu sapi ) mukanya langsung merah merah dan lehernya..apakah saya harus berikan susu soya??

Mohon sharing nya

Saya masih berusaha kasih asi tapi kok sedikit sekali keluarnya,…

Salam
Lantri
Powered by Telkomsel BlackBerry®

Nurfitri wrote:

Mba bayinya umur berapa? coba relaktasi, pijat punggung, banyak makan makanan sehat, tehnik menyusui yg benar, bayinya juga dipijat, diteteki dulu sblon sufor dicoba supaya refleks isap tetap kuat (kl dia kenyang duluan refleks isap lemah, feedback ke otak sbg “manager” produksi ga da) dan yang penting PERCAYA DIRI. Bs juga konsul ke klinik2 laktasi, ttg cara menyusui, memperbanyak asi, tracking asupan n obat (barangkali ada obat yg bikin asi sdkt). Trus, jgn hanya krn muka merah2 lsg dilabel alergi susu sapi, bs saja krn hal lain, misalnya krn miliaria atau iritasi kena “tumpahan” susu.
Pd pasien yg benar2 alergi susu sapi, 30% juga alergi susu kedelai kok. Kl yg beneran alergi susu sapi, maka susunya dianjurkan yg elemental sekalian.
Yg ptg coba asi dan asi dan asi, serta diskusikan dg baik dan sopan spy dokter ga tersinggung apa benar ini alergi susu sapi.
Smoga membantu, wass. Eka
Powered by Telkomsel BlackBerry®

Dr Purnamawati wrote:

Lantri
anakmu umurnya berapa?
apa yakin alergi susu sapi?
tak semudah itu melabel alergi susu sapi
dan kalau benar alergi protein susu sapi, jangan beri susu soya ya
wait

Tantri wrote:

Terimakasi dokter, mbak nurfitri untuk ilmunya,,,,baby ku umur 7m 2d, dia sudah makan bubur saring dan buah sehingga kebutuhan asi tidak terlalu byk dan produksi asi ku pun menurun drastis…

3 hari lagi saya akan ninggalin my baby untuk 3 hari dan tidak bisa mengejar stock asi. Oleh karena itu saya akan berikan sufor tapi setelah saya coba 1 merek susu kok jadi bintik bintik merah di pipi dan leher…

Sekali lagi terima kasih bunda sudah menjawab email nya…

Salam
Lantri
Powered by Telkomsel BlackBerry®

Trus, Bunda nulis gini:

Baca2 kasus bayi alergi, jadi pengen sharing, nih. Sekaligus nanya n minta saran juga. I‘m a new comer, jadi maaf kalo tulisannya udah pernah dibahas, ya.

My baby, Daffa, almost 6 month, juga dibilangin DSAnya alergi susu sapi (karna di pipinya muncul bintik2/ruam merah) , trus disuruh ganti sufornya sama yang hypo allergenic. Daffa minumnya ASI+sufor (soal penambahan sufor nih panjang ceritanya).

Masuk akal juga, sih, soalnya bundanya eksim (alergian juga, n sampe sekarang gak jelas alergi apa. Paling sama dokter kulit disuruh menghindari seafood, makanan berpenyedap, berpengawet, jangan stres, dll).

Jadilah browsing2 deh soal alergi. Alergi tuh ternyata reaksi tubuh yang berlebihan terhadap zat yang masuk ke tubuh, yang sebenarnya tidak berbahaya (yang pada orang kebanyakan tidak menimbulkan reaksi apa2), tapi pada penderita alergi ada penolakan dari tubuhnya. Reaksinya macam2, termasuk ruam kulit.

Selain ganti sufor, Daffa dikasih salep yang diolesin tipis2, dan kalo merahnya dah pudar jangan dikasih lagi (gak tau nih salep pk steroid, gak. Soalnya copy resepnya gak nemu lagi. padahal temenku yang dokter dah bilang, kalo pake steroid, ati2, bisa bikin pipinya putih2). Tapi, walopun udah minum susu HA, tetep aja ada merah2 di pipinya. Sampe Bunda nanya ke DSAnya, “saya perlu pantangin makan, gak dok? jangan2 dari ASInya” (pengalaman temenku dia makan makanan yang pake telur, kulit anaknya langsung muncul bintik2 merah -> dermatitis atopic, istilah DSAnya).

Dokternya bilang, karna masih belum makan tambahan, sebenernya yang dicurigai sufornya. Bisa juga dari keringat. Tapi Daffa abis maem susu pipinya selalu dibersihin pake pake basah, mandi 2 kali sehari pake oilatum (ni juga diganti atas saran DSAnya), n kalo keringetan bajunya diganti. Tapi merah2nya masih aja (cuma di pipi n dikit di leher. sekarang ada dikit di punggung tangan –> bagian terbuka semua), walopun berkurang. Kadang suka muncul n ilang sendiri. Tapi yang di pipi cuma pudar aja, gak ilang2. Akhirnya aku pake metode pencarian penyebab alergi pake Provokasi makanan secara buta (Double Blind Placebo Control Food Chalenge = DBPCFC), Sekarang masih dalam tahap proses nyobain makanan allergennya satu2 (setelah mantangin 8 makanan berpotensi penyebab alergi). Buatku, n ngeliat efeknya ke Daffa juga (kasian pipinya merah2 terus).

Malah jadi cerita panjang lebar gini. Pengen sharing aja, sih. Sekalian minta saran n masukan juga dari dokter2 n parents2 di sini, yang lebih berpengalaman. Kira2 penyebab bayi alergi apa aja, ya? Trus cara nyari tau penyebabnya gimana? Trus penanganan lanjutannya?

Malah jadi nulis panjang lebar gini (maklum, hobi nulis, hehehe). Maaf kalo kurang berkenan, CMIIW

Ada balesannya, nih:

Mbak Elda,

Kl pengalaman saya sih, baby saya mulai lahir sampe hampir 1 tahunan jg pipinya merah2 terus (kyk ruam gt sih). Tempatnya ‎​чªª ÏŁʊ2 aja. Banyak чªñg bilang sih krn kena ASI trus gak dibersihkan. PadAhal saya juga abis nyusuin langsung dibersihkan.

Kalo pas merah banget saya kasi salep ap*lar (wkt ÏŁʊ cuma ÏŁʊ salep чªñg ada di rumah, bekas punya kakaknya). Saya coba kasi ÏŁʊ tipis2, tnyata berkurang. TApi nggak lama jg balik merah lg.

Banyak чªñg bilang kl dikasi salep merk elo*on bisa menimbulkan bekas, makanya saya nggak berani pake merk ÏŁʊ.

Eh, ternyata pas sudah 1 tahun, ruam ÏŁʊ hilang dgn sendirinya, padahal sAya sama sekali tidak melakukan perubahan apa2. Pola makan saya, pola memberSihkan pipi sehabis nyusuin juga masih sama.

Jadi, mungkin aja bayi dibawah 1tahun msh gak stabil kali hormonnya ‎​чªª…(Mungkinnnnnnn).

ÏŁʊ aja pengalaman dari saya. Maap kalo gak banyak membantu.

Mama tenli
Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

Inta wrote:

Coba browse dermatitis atopik.

Cheers, Inta-sol
terkirim dari henponkuh

Bunda wrote again:

@ mama tenli
Makasih sharingnya. Iya, mudah2an bisa ilang sendiri, soalnya kasian liat pipinya merah2 terus ^_^

Eh, ada balesan lagi, Ira wrote:

Krim Apolar dan krim Elocon kan sama-sama jenis kortikosteroid.

Lihat di sini:
http://apotik.mitrafarma.com/apolar-cream-10-gram-1001141-..brg.html (utk
Apolar) dan
http://www.unitedpharmacies.com/Elocon_Cream_Mometasone_Furoate__01_45g_Tube_p_932.html(untuk
Elocon).

Apolar: desonide (kalau nggak salah kadarnya 0,1%).
Elocon: mometasone furoate 0,1 %.

Trus lihat di sini:
http://www.scribd.com/doc/13461799/kortikosteroid-topikal (halaman 2-3).

Mometasone furoate termasuk golongan kortikosteroid potensi tinggi,
sedangkan desonide termasuk kortikosteroid potensi sedang.
Keduanya merk krim/salep dlm kadar 0,1 %.
Mana yang lebih kuat? Tentu aja yang potensi tinggi. Salah satu efek samping
kortikosteroid topikal, apalagi yg potensi tinggi/kuat adalah hipopigmentasi
(memudarnya warna kulit akibat berkurangnya pigmen di daerah yg diolesi
krim).

Jadi yang bikin Elocon bisa menyebabkan kulit belang (dibandingkan dgn
Apolar) adalah karena potensi bahan aktifnya lebih kuat/tinggi.

Yuk, bijak mengenali obat dari bahan generik/bahan aktif yang dikandungnya.
Jangan bergantung pd nama/merk obat aja ;-)

Ira

————-END————-

Plus tambahan penjelasan tentang dermatitis atopik di webnya milis sehat

Panjang juga, ya tulisan Bunda yang ini, hehehe. Kan biar lengkap n jelas. Buat Bunda2 yang laen, ayo ikutan milis sehat juga. Buat nambah2 pengetahuan tentang kesehatan anak. Be a smart and wise parents, a better parents for your children ^_^

Tentang hermioneangel

A housewife, a mother, a daughter, and a sister that is still learning to do her best in every role that she plays
Tulisan ini dipublikasikan di alergi dan tag , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Alergi pada bayi

  1. Ping balik: Kiat Memperbanyak ASI | Hermioneangel's Blog

  2. erlina efiana berkata:

    sekarang nih my baby umur 2,5 bulan ada ruam merah dipipi sebelah kanan, anehnya pipi sebelah kanan nggak kena ASI cos keempat anakku hanya nyusuin tetek sebelah kanan aja, ada bakat alergi dari suami yang asma, jadi ketiga kakaknya minum susu NAN setelah umur 6 bulan karena alergi susu sapi semua. Agak bingung juga sih kasih apa ya, perkiraanku sih alergi udang habis setiap kali aku makan udang langsung merah pipinya aku nyoba sampe 3 kali jd tiap sembuh aku makan udang lagi kambuh lagi, Obatnya sih dari pengalaman kakak2nya biasanya aku kasih kulit pisang dioles di pipinya sembuh , gak tahu ada kandungan apa di kulit pisang itu, sekarang mau cobain lagi kl gak berhasil baru deh kasih krem kira2 salep apa ya yang aman n gak ninggalin bekas putih, tq atas jawabanya

  3. hermioneangel berkata:

    Salam kenal lina ^_^
    Sharing, ya…
    Sama, anakku (Daffa, sekarang udah 9 bulan) dulu pertama kali muncul merah2 umur 3 bulan. Cuma di pipi kiri, pipi kanannya enggak. Pertama kukira karna bekas ASI. Ternyata kata dokternya alergi susu sapi. Sudah dikasih susu nutrilon HA (proteinnya sapinya cuma dipecah separo), masih aja merah2. Umur 5 bulanan, akhirnya naik tingkat jadi nutrilon pepti junior (proteinnya udah dipecah semua).
    Awalnya manut aja sama DSAnya, salep racikannya kuolesin kalo merah2nya timbul. Tapi kok ya merah2nya masih ilang timbul gitu, kasian juga kalo dikasih salep terus. kulitnya jadi rada putih2 gitu. Jadi pemakaian salepnya kuhentikan. Merah2nya toh enggak meluas n gak terlihat gatel. Umur 7 bulanan baru merah2nya ilang, alias pipinya mulus lagi. Pas nyoba turun kelas ke HA lagi, merah2anya muncul lagi. Ternyata alergi susu sapinya belum sembuh. Jadi naik kelas lagi, deh :D
    Yang aku baca (yang juga dibenerin ama DSAnya), Umur 1 tahun biasanya alergi susu sapi akan sembuh dengan sendirinya, kok.
    Oya, kalo seafood aku emang mantangin, soalnya aku sendiri alergi/eksim/DA. Tapi, kalo makanan lain udah gak kupantangin lagi, soalnya kata dokter kulitku, tar malah sistem imunnya yang lemah. Trus ASIya juga kurang gizinya (dulu sempet nyoba2 mantangin telur, susu, kedele, ikan, soalnya kirain ngaruh).
    Buat Dermatitis Atopi, mengutip kata dr Purnamawati, obatnya cuma 3: menghindari, menghindari, dan menghindari pencetusnya :D
    Jadi diobservasi aja, yang bikin pipi babynya merah2 apa. Kalo emang abis bunda makan udang trus pipi babynya merah2, ya untuk sementara gak makan udang dulu. Trus bisa nyoba dibanyakin ASInya, jadi enggak ditambah sufor lagi, soalnya kan udah jelas2 alergi susu sapi (hehehe, aku cuma bisa nyemangatin, soalnya aku sampe sekarang juga masih ASI+sufor).
    Maaf, ya.. malah gak bisa bantu jawab soal salepnya, soalnya bukan dokter, hehehe.

    udah coba baca di sini:

    http://milissehat.web.id/?p=131?

    Coba baca2 bukunya dr Purnamawati yang QA: Smart parents for Healthy Children, bagus juga

  4. Ruddy berkata:

    Dari pengalaman yang terjadi pada anak saya, ternyata alergi pada bayi di bawah umur 1 tahun kebanyakan adalah karena faktor keturunan / bapak dan /atau ibunya ada riwayat alergi, misalnya gatal bila mengkonsumsi makanan berprotein tinggi (susu, telur, ikan laut, dll) , sesak nafas bila kena debu, dll. Hal ini menyebabkan bayi akan langsung bereaksi (timbul bercak-bercak di kulit wajah / badan) bila ibunya makan makanan berprotein tinggi.
    Untuk menghindari timbulnya alergi, sebaiknya ibu maupun bayinya jangan mengkonsumsi makanan berprotein tinggi. Kebutuhan susu bayi, ASI sudah sangat cukup untuk perkembangan bayi, baik tubuh maupun otaknya.
    Seorang profesor peneliti gizi dari Jepang mengatakan bahwa susu sapi adalah makanan terburuk bagi manusia. (The Miracle of Enzime)
    Anak saya berumur 8 bulan, alergi makanan berprotein sejak lahir. Tapi anak saya jarang sekali mengalami sakit. Semua anak saya termasuk si bayi diberi PDO, sehingga tubuhnya menjadi lebih sangat sehat, tahan terhadap segala penyakit yang mewabah (demam berdarah, muntaber, pilek, dll), bahkan kecerdasannya meningkat.
    Demikian sharing saya, kalau ingin lebih jelas kirim email : rruddy@ymail.com.

  5. chika berkata:

    anak aku jg alergi susu sapi juga,,,,, tp udah dikasih sufor NA tp pipi dan leherx masih memerah,,, hilang timbul juga,,,, jd binggu mau ksh sofor apa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s